728 x 90


<--!iklan -->

Novanto Mundur, Pertarungan Bakal Terjadi antara KIH-KMP dan di Internal Golkar

  • Rubrik: Politik
  • 17 Desember 2015 | 12:56 WIB
  • 00495
img

Pengamat politik, Arya Fernandes, melihat, akan terjadi pertarungan politik di dua ranah pasca-mundurnya Setya Novanto sebagai Ketua DPR.

Menurut Arya, pertarungan memperebutkan kursi pimpinan DPR akan melibatkan Koalisi Merah Putih (KMP) dan Koalisi Indonesia Hebat (KIH) serta di internal Partai Golkar.

"Perebutan posisi kalau di KMP-KIH apakah akan kocok ulang atau tidak. Kalau di internal Golkar apakah kubu Ical (Aburizal Bakrie) atau Agung (Laksono)," ujar Arya.

Pertarungan di luar partai, menurut Arya, adalah apakah pimpinan akan dikocok ulang dengan terlebih dulu melakukan revisi terhadap Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPRD, dan DPD (UU MD3).

Dalam aturan saat ini dijelaskan bahwa pimpinan DPR yang berhenti dari jabatannya akan diganti dari partai yang sama.

Sementara itu, Arya menilai pertarungan di internal Partai Golkar akan lebih kompleks. Menurut dia, manuver telah terjadi seiring dengan munculnya sejumlah nama kandidat pengganti Novanto.

Menurut Arya, tak hanya pertarungan antara kubu Aburizal Bakrie dan kubu Agung Laksono, pertarungan juga akan terjadi dalam kubu Aburizal sendiri karena ada banyak nama kandidat pengganti.

"Ada beberapa nama, seperti Aziz Syamsuddin, Ade Komaruddin, Fadel Muhammad, Titiek Soeharto, sementara di kubu Agung relatif belum ada reaksi mencolok," tutur Arya.

Arya melihat karier Novanto di kancah perpolitikan masih akan berlanjut. Namun, pengaruhnya tak akan sekuat sebelumnya dan sangat kecil kemungkinan Novanto akan kembali menduduki posisi pimpinan.

"Politisi itu 'nyawanya banyak'. Jadi, dia 'mati sekali, hidup seribu kali'. Saya kira dia masih akan berkarier di politik," kata dia.

Novanto sebelumnya memutuskan mundur dari jabatan Ketua DPR RI.

"Demi masa depan bangsa kita, saya sudah menyatakan, saya mengundurkan diri," kata Novanto di rumahnya di Jalan Wijaya, Nomor 13, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (16/12/2015).

"Saya menyadari, ini juga demi kecintaan saya kepada masyarakat Indonesia di dalam tugas-tugas saya selama ini menjadi pimpinan DPR," kata dia.(be/Kompas.com)