EKONOMI

Tingkatkan Kepedulian, Daop 2 Akan Kembalikan Bea Tiket Bagi Penumpang Suspect Corona

SPOL.Bandung,- Dalam rangka mendukung program pemerintah berkaitan dengan penanganan permasalahan penyebaran virus corona (Covid-19) dan sebagai wujud kepedulian dalam mencegah penyebaran virus corona, PT KAI mengeluarkan aturan baru. “Kami mohon maaf, apabila pada saat proses boarding ada penumpang disinyalir mengalami suspect virus covid-19 (corona), maka penumpang tersebut dilarang melakukan perjalanan dengan kereta api dan bea tiketnya akan dikembalikan penuh,” ungkap Manager Humas PT KAI Daop 2 Noxy Citrea. Sabtu (14/03/2020)

Noxy menyampaikan bahwa pada saat proses boarding, petugas akan mengunakan pengukur suhu tubuh kepada penumpang. Apabila didapati suhu tubuh penumpang 38 derajat celcius ke atas dan atas rekomendasi petugas kesehatan penumpang dilarang melanjutkan perjalanan, maka tiket penumpang tersebut dapat dikembalikan penuh. “Untuk penumpang suspect corona yang membawa pendamping, maka tiket dapat dikembalikan penuh untuk maksimal empat orang dalam satu kode booking dan jika beda kode booking maka bea tiket yang dapat dikembalikan maksimal untuk 2 orang sebagai pendamping,” tambah Noxy.

Sejak Kamis 5 Maret 2020, peralatan pengukur suhu tubuh telah digunakan di Stasiun Purwakarta, Bandung, Cibatu, Tasikmalaya dan Banjar dan secara bertahap akan diterapkan di wilayah stasiun yang lain.

PT KAI Daop 2 telah melaksanakan berbagai upaya untuk mencegah penyebaran virus corona. Noxy menyebutkan bahwa pada akhir Januari 2020, Daop 2 melaksanakan sosialisai tentang virus corona di semua stasiun dengan memasang banner tentang etika batuk, membagikan masker dan sosialisasi cara mencuci tangan yang benar. Selanjutnya pada tanggal 5 Maret 2020, PT KAI menjalankan Rail Clinic KAI Peduli Pencegahan Virus Corona yang menyisir lintas timur dan utara.

Tidak hanya itu, Daop 2 juga menyediakan hand sanitizer di area pintu boarding stasiun. Seperti di Stasiun  Banjar, Tasik, Cipeundeuy, Cibatu, Cicalengka, Rancaekek, Kiaracondong, Bandung, Cimahi, Padalarang, Cianjur, dan Purwakarta. Selain di area stasiun, hand sanitizer juga disediakan di kantor wilayah kerja Daop 2. “Sedangkan untuk sarana kereta api, tiap hari kami melakukan pembersihan rutin menggunakan chemical khusus untuk membersihkan kereta yang di dalamnya terdapat bahan pembunuh bakteri,” tambahnya.

Noxy menghimbau agar penumpang kereta api senantiasa bersama-sama menjaga kebersihan dan kesehatan saat menggunakan kereta api. Jika badan tidak fit, Noxy mempersilahkan agar penumpang melapor kepada petugas untuk kemudian dirujuk ke pos kesehatan. (Rls)

Related Articles

Close