EKONOMI

Ini Dukungan Google Arts and Culture Untuk Kemajuan Batik Indonesia

SPOL. Google Arts and Culture menambah koleksi batik baru di situs resminya. Penambahan koleksi terkait dengan perayaan hari batik nasional yang diperingati setiap tanggal 2 Oktober.

Dilansir dari RRI, Google Arts and Culture bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Museum Tekstil Jakarta, Yayasan Batik Indonesia (YBI), dan Kok Bisa, untuk mengumpulkan seribu gambar batik dengan resolusi tinggi.

“Kami merasa terhormat meluncurkan lebih dari 1.100 gambar resolusi tinggi yang diambil menggunakan kamera kami tentang batik dan tekstil tradisional Indonesia lainnya, seperti ikat, ulos, dan songket. Hasil jepretan dari Art Camera dapat diperbesar oleh siapa pun dan di mana pun di dunia dalam definisi ultra tinggi,” kata Amit Sood, Director Google Arts and Culture, dalam konferensi pers virtual seperti dikutip dari RRI. Jumat 2 Oktober 2020.

Koleksi tersebut mencakup 900 batik dengan 45 pola baru, 200 tradisi tekstil Indonesia, 23 kisah digital imersif pilihan kurator ahli, dan materi edukasi yang teringtegrasi dan dapat diunduh oleh siapa pun.

Bukan hanya merayakan Hari Batik Nasional 2020, kerja sama ini pun juga merupakan upaya untuk mendukung UKM batik lokal. Menurut Sood, industri tersebut juga terkena dampak negatif dari pandemi virus Corona (Covid-19).

“Kami merasa semakin penting untuk membuat warisan budaya ini dapat diakses oleh orang-orang di Indonesia dan dunia, karena dapat memberikan pembelajaran bagi kami untuk benar-benar membuat orang menghargai apa arti batik dalam rangka mendukung industri lokal,” tambahnya.

Sehubungan dengan ini, Google juga telah melatih lebih dari 50 pakar batik melalui lokakarya Gapura Digital untuk membantu memajukan bisnis melalui media digital.

Sementara itu, menurut Ryan Rahardjo, Public Policy dan Goverment Affairs Manager Google Indonesia, mengutarakan alasan di balik keterlibatan Google merayakan Hari Batik Nasional.

“Google Arts and Culture tidak hanya mendukung pelestarian batik, tapi yang berbeda dari peringatan tahun ini, kami juga ingin membantu pelaku UKM batik untuk terus berkembang di tengah pandemi. Kami juga memberikan rencana belajar tentang sejarah pembuatan batik itu seperti apa. Ini adalah materi edukasi tentang batik kepada teman-teman pelajar,” ucap Ryan.

Google Arts and Culture sendiri telah menjadi partner inovasi bagi lembaga-lembaga kebudayaan di seluruh dunia, mulai 2011 dengan menyediakan akses ke koleksi seni dari setidaknya 2.000 museum.****

Print Friendly, PDF & Email

Related Articles

Close