BUMN

KAI Wisata Dipercaya Jadi Konsultan Kaltim Tourism Virtual Expo 2021

SPOL.Jakarta,– Berpengalaman dalam melaksanakan virtual tour yang menampilkan destinasi-destinasi wisata di Indonesia membuat, PT Kereta Api Pariwisata (KAI Wisata) mendapatkan kepercayaan sebagai konsultan kegiatan pameran virtual atau virtual expo yang diselenggarakan oleh LOCALISE SDGs.

Terkait dengan hal itu, Dirut PT Kereta Api Pariwisata Totok Suryono mengatakan
sebelumnya Kawisata telah menyelengarakan virtual tour yang menampilkan destinasi-destinasi wisata meliputi Virtual tour de lawang sewu secara reguler baik di malam hari maupun disiang hari, Virtual Tours The Legend Jogja ,Virtual Tours Goes To Palembang” dan kali ini KAI Wisata di percaya sebagai konsultan dalam kegiatan pameran virtual atau Virtual tour di 2 daerah dari 5 daerah yang penyelenggaranya oleh LOCALISE SDGs.”

”Kami sangat mendukung Program ini yang merupakan tindak lanjut dari kegiatan virtual events di masa pandemi COVID-19 sebagai bagian dari program LOCALISE SDGs, yang merupakan kolaborasi antara UCLG ASPAC dan Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia atau APEKSI dengan dukungan finansial oleh Uni Eropa” ujar Totok Suryono dalam keterangan resminya. Kamis (4/3/2021)

Baca juga:   Tuntas, PLN Berhasil Normalkan 100 Persen Listrik di 4 Kota Terdampak Cuaca Ekstrim

LOCALISE SDGs adalah sebuah program yang dilaksanakan oleh UCLG ASPAC (United Cities and Local Governments Asia Pasific) bekerja sama sama dengan APEKSI (Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia) yang bertujuan untuk memperkuat kapasitas pemerintah daerah dan asosiasinya dalam melaksanakan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) di 16 provinsi dan 14 kota di Indonesia, sekaligus berjejaring dengan pemerintah daerah di dalam maupun luar negeri dan aktor pembangunan lainnya. LOCALISE SDGs turut melibatkan asosiasi pemerintah daerah dan DPRD, dan didukung oleh bantuan hibah dari Uni Eropa.

LOCALISE SDGs melihat adanya kebutuhan dari pemerintah daerah untuk pemulihan sektor pariwisata yang sempat turun dikarenakan pandemi, salah satunya melalui inovasi pameran virtual atau virtual expo.

Provinsi Kalimantan Timur merupakan satu dari 5 daerah target LOCALISE SDGs terpilih yang mendapatkan asistensi teknis pemulihan pariwisata. Adapun pemilihan ini didasari oleh beberapa kriteria seperti seperti: adanya prioritas pembangunan di sektor pariwisata; partisipasi aktif daerah dalam rangkaian acara daring LOCALISE SDGs, adanya kebutuhan dalam pemulihan pariwisata, serta penyampaian komitmen tertulis dari kepala daerah dan/atau kepala dinas.

Baca juga:   Catat ! Besok Gapeka 2021 Mulai Berlaku di Divre II Awas Ketinggalan KA

Melalui LOCALISE SDGs, semoga pemberian asistensi teknis pemulihan pariwisata yang diberikan kepada 5 daerah terpilih, dengan PT KA Wisata sebagai konsultan untuk 2 daerah diantaranya, dapat dapat menjadi contoh baik kepada pemerintah daerah lain dalam menghadapi stagnansi industri pariwisata dan berkontribusi pada pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB)” jelas Sekretaris Jenderal UCLG ASPAC, Dr. Bernadia Irawati Tjandradewi.

Berangkat dari hal inilah, maka Dinas Pariwisata Provinsi Kalimantan Timur kembali melaksanakan kegiatan virtual event yang bertajuk Kaltim Tourism Virtual Expo: Discover East Borneo, Paradise of the East. Sebelumnya sudah 4 (empat) kali virtual event dilaksanakan dalam bentuk virtual festival. “Melalui virtual pameran ini, kami berharap bahwa promosi pariwisata Kaltim tetap produktif untuk menggaet pengunjung. Yakni memberikan gambaran dan pengalaman virtual tentang berbagai atraksi wisata Kaltim yang eksotis, untuk menjadi wishlist atau daftar kunjungan yang akan datang”ujar Sri Wahyuni, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Kalimantan Timur.

Baca juga:   Pertama di ASEAN, Amunisi 76mm Otomelara GFR Paiton Tembak Sasaran

Kegiatan dilaksanakan selama 1 (satu) bulan, yakni tanggal 1 Maret – 1 April 2021, Pameran Virtual ini diikuti oleh Dinas Pariwisata Provinsi dan Kabupaten/Kota di Kaltim, Badan Promosi Pariwisata dan Industri Pariwisata Kaltim, Dekranasda Kaltim, UCLG ASPAC dan Himpunan Mahasiswa Pariwisata Indonesia Regional Kalimantan-Sulawesi. 20 (dua puluh) Stand pameran virtual akan menampilkan daya tarik wisata Kaltim, festival unggulan, kuliner, kerajinan dan informasi tentang industri pariwisata Kaltim khususnya yang telah menerapkan CHSE. Selain itu, pameran virtual ini dirangkai dengan pelaksanaan webinar penguatan sektor pariwisata masa pandemi,Tutup Sri Wahyuni”.

Print Friendly, PDF & Email

Related Articles

Close